Wednesday, 30 June 2010

Menanti Sinar Di Bumi Palestin.

Oleh : Muhammad Ibnu Nazir.









"Menanti Sinar Di Bumi Palestin"






BismillahirRahmanirRahim. Innal hamda lillahi, nahmaduhu wa nast'inuhu, man yahdihil lahu fala mudhilla lahu, waman yudhlil fala hadiya lahu. Wa asyhadu anla ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu waanna Muhammadan abduhu wa Rasulluhu. Amma ba'du. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, dan Salam Sejahtera, Salam Persahabatan dan Salam Perjuangan buat semua yang hadir di www.MuJaHiDiNCyBeR.blogspot.com semoga anda semua berada di dalam rahmat dan perlindungan dari Allah SWT.



Perkongsiannya bermula sejak dari awal komentar perbincangan kita, jelas saat dan ketika ini, momentum isi kandungan artikel yang saya bawakan ini masih mengenai isu-isu Palestin. Isu yang tidak pernah luput dari kacamata Umat Islam dan sejarah yang tidak pernah padam api perjuangannya, sehingga melahirkan berjuta-juta pejuangan Mujahidin dan Mujahadah yang ingin mencari keredhaan cinta Ilahi. Maka amat beruntunglah mereka-mereka yang telah dipilih Allah SWT untuk menegakkan syiar Islam bersama-sama panji-panji Allah SWT.






Palestin itu bukan satu donggengan yang direka oleh musuh-musuh Islam. Ia adalah realiti sebuah perjuangan, maruah dan martabat Umat Islam. Memerangi yahudi laknatullah di Palestin bererti perang Umat Islam menentang musuh-musuh Allah SWT. Jika ditafsirkan dengan luahan perkataan sekalipun, ia tidak pernah akan menemui penghujungnya. Isu Palestin bukan lagi asing bagi umat Islam. Palestin itu adalah moto perjuangan menegakkan keadilan dan syiar Islam di bumi Anbiya’. Palestin itu adalah saudara kita, bumi yang dipenuhi dengan keberkatan Allah SWT terhadap penduduk Mukmin-Nya yang taat dan bersabar. Palestin adalah penghujung perjuangan kafir dan yahudi laknatullah. Palestin itu juga merupakan bibit-bibit api perjuangan menegakkan Sunnah Baginda SAW. Maka beruntunglah mereka-mereka yang telah dipilih Allah Azza Wa Jalla untuk berjuang menegakkan Islam di bumi Palestin. AllahuAkbar!






Sesungguhnya, umat Islam sangat merindui akan tiba masanya bagi pemerintahan kabilah Arab dan Islam untuk mempamerkan sikap yang jelas dan menggalas tanggungjawabnya menghadapi penghinaan terhadap tempat-tempat suci Islam dan tempat Israknya Rasulullah SAW. Umat Islam merindui jiwa-jiwa yang kembali pada Allah SWT dan menghadapi segala serangan dengan bersatu atas nama tentera Allah SWT. Umat Islam sudah terlalu menderita, Umat Islam merindui kita dan anak-anak kita menjadi generasi rabbani dan bertakwa. Dipersiapkan juga dengan jiwa berilmu, berpendidikan, menguasai ekonomi dan mahir strategi ketenteraan. Begitu juga halnya dalam memantapkan akhlak dan aqidah generasi kita yang akan datang. Tanamkanlah minat yang mendalam terhadap mereka tentang kezuhudan kepada Allah SWT. Janganlah kita alpa dan leka akan tanggungjawab kita sebagai pemimpin mereka. Berilah ruang dan masa untuk sama-sama mendalami lagi sirah-sirah Nabawiah dan Sunnah SAW kepada jiwa dan hati-hati mereka. Jangan pula kita terapkan hal-hal duniawi yang merangkumi dengan situasi yang meleka serta melalaikan kehidupan mereka. Mereka itu adalah harapan kepada generasi kita yang akan datang. Mereka juga adalah pemangkin kemajuan dan kemuliaan Ummah umat Islam yang akan datang. Maka, perbanyakkanlah diskusi-diskusi mengenai Islam terhadap mereka, agar mereka lebih jelas serta mendalami lagi mengenai Islam. Janganlah kita memperlekehkan mereka dengan hal-hal yang boleh menjauhkan diri mereka terhadap Islam. Ketahuilah kita semua, bahawa suatu masa kelak, kita semua akan menemui-Nya, oleh yang demikian, tugas tersebut diambil oleh generasi yang akan datang bagi melebarkan lagi sayap syiar Islam. Inilah masa dan ketikanya yang sesuai bagi kita untuk mentarbiyahkan mereka-mereka ini agar lebih mencintai Allah Azza Wa Jalla. AllahuAkbar!





Sepekara dengan itu juga, bebaskan sekolah-sekolah generasi kita daripada pengaruh dan propaganda Amerika dan Yahudi dengan segala bentuknya seperti pergaulan bebas, hiburan melalaikan dan keruntuhan akhlak. Kerahkan segala usaha dan tenaga bagi melahirkan para pemimpin yang jujur dan berakhlak Al-Quran dan As-Sunnah SAW untuk mengembalikan kemuliaan Islam. Janganlah kita semua mengikut sedikit demi sedikit budaya-budaya kemasyarakatan yahudi dan nasrani yang hadir sememangnya untuk menyesatkan lagi aqidah-aqidah umat Islam.



Inilah permulaannya!



Dan Inilah Perjuangannya!



Berilah pendidikan ilmu Islam yang sebaiknya kepada seluruh masyarakat Islam agar mereka tidak mudah diperkotak-katikkan oleh musuh-musuh Islam. Dakyah-dakyah yahudi laknatullah sememangnya dahagakan pengaruhnya sejak dari dahulu lagi, lebih-lebih lagi mereka yang mengikuti ajaran Rasulullah SAW. Ketahuilah kita semua, musuh-musuh Islam tidak akan berdiam diri melihat kita bersama-sama Islam, mereka akan cuba menghancurkan umat Islam walau dengan apa sekalipun sedikit demi sedikit. Inilah sisa-sisa perjuangan mereka dan ini juga adalah dakyah-dakyah syaitan dan iblis sejak dari dahulu lagi. Maka amat beruntunglah mereka-mereka yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. AllahuAkbar!






Bangkitlah wahai diriku dan seluruh generasiku!.



Sedarlah kita semua!



Palestin itu adalah tanah para Anbiya’, Ibrahim, Daud, Sulaiman, Musa, Zakaria, Yahya dan Isa A.S. Allah SWT menegaskan bahawa, Ibrahim bukanlah Yahudi, bukan juga Nasrani, akan tetapi Baginda itu adalah seorang yang lurus dan Islam, bukan juga Baginda termasuk dalam kalangan orang musyrik. Ingatlah, Palestin itu bumi bagi orang-orang yang beriman.



Firman Allah SWT dalam Surah Ali-Imran, ayat 67 :


Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang pemeluk ugama Yahudi, dan bukanlah ia seorang pemeluk ugama Kristian, tetapi ia seorang yang tetap di atas dasar Tauhid sebagai seorang Muslim (yang taat dan berserah bulat-bulat kepada Allah), dan ia pula bukanlah dari orang-orang musyrik.”



Palestin itu adalah wakaf bagi semua generasi kaum Muslimin. Di atasnya tertegak Masjid Al-Aqsa yang mulia. Allah SWT mewariskan tanah ini dengan keberkatan untuk orang Islam. Jangan biarkan tangan-tangan kotor dan jijik milik kongres Amerika dan Zionis ataupun pemerintah pengganas Israel menodainya. Ia adalah milik kita!. Kita yang perlu mempertahankan kesuciannya daripada terus dinodai oleh rejim Zionis. Kita adalah pemangkin generasi yang telah ditugaskan untuk menjaganya sebaik mungkin dari dicerobohi oleh musuh-musuh Islam.





Kitalah yang akan mengibarkan bendera-bendera jihad!



Kitalah yang memulakan peperangan menghancurkan yahudi laknatullah!



Kita juga yang akan menjadikan bumi tersebut milik umat Islam!



Berpegang teguhlah kita semua kepada Kalam-Nya dan Sunnah SAW!




Bersabarlah wahai pejuang Palestin yang terpilih, bersabarlah wahai umat Islam, beramallah, bersiaplah dan bertakwalah kepada Allah Azza Wa Jalla, InsyaAllah sinar kemenangan sudah semakin menghampiri kita semua. Tiada istilah kalah diari pejuang melainkan menang atau SYAHID.




Takbir!



AllahuAkbar!



AllahuAkbar!



AllahuAkbar!










"Yahudi Yang Kami Tentang"



Yahudi laknatullah,

Kau sungguh kejam,

Kau sungguh hina,
Kau sungguh keji,

Kami tidak gentar walau sejengkal sekalipun,

Ini ikrar kami,

Ini janji kami,

Buat kamu sipengkhianat.



Bumi Palestin milik kami,

Milik sekelian Umat Muhammad,

Jangan kau sangka kami semua akan undur,

Jangan kau sangka kami semua gentar,

Kami tetap teguh berdiri,

Walaupun dihujani peluru-peluru dan bom-bom buatanmu,

Walaupun difitnah oleh boneka-bonekamu,

Kami tetap di sini,

Membawa panji-panji Muhammad SAW,

Tiada istilah mengalah bagi kami,

Kami akan tentang kamu habis-habisan,

Sehingga kamu mengakui Rasulullah sebagai Rasulmu,

Sehingga kamu mengakui Allah SWT sebagai Tuhanmu.

Ini janji kami.



Yahudi laknatullah,

Ketahuilah masamu telah suntuk,

Akan kami cerai beraikan jasad-jasadmu satu persatu,

Agar kau tahu kebesaran Allah SWT,

Agar kau tahu kemuliaan Rasulullah SAW,

Keluarlah kamu dari bumi Palestin,

Keluarlah kamu bersama-sama boneka-bonekamu,

Keluarlah kamu bersama tuhan-tuhan syaitan dan iblismu,



Yahudi laknatullah,

Kami yakin kemenangan adalah mutlak milik kami,

Kami berhak memilikinya,

Kamu semua akan tewas,

Kamu semua akan dimusnahkan,

Kamu semua akan hancur,

Bersama-sama ego dan kekejamanmu,

Kelak kau akan mengerti,

Allah Maha Besar,

Allah Maha Perkasa,

Allah Maha Bijaksana.

Keluarlah kamu semua dari bumi Palestin,

Keluarlah kamu semua bersama-sama kuncu-kuncumu,

Sebelum hadirnya azab dari Allah SWT.




Saturday, 26 June 2010

Meniti Saat Kebinasaan Zionis.

Oleh : Muhammad Ibnu Nazir.



BismillahirRahmanirRahim. Innal hamda lillahi, nahmaduhu wa nast'inuhu, man yahdihil lahu fala mudhilla lahu, waman yudhlil fala hadiya lahu. Wa asyhadu anla ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu waanna Muhammadan abduhu wa Rasulluhu. Amma ba'du. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, dan Salam Sejahtera.


















"Meniti Saat Kebinasaan Zionis"




Tika kini, apabila diajukan persoalan saat dan ketibaan waktu bagi kehancuran Israel, maka hujah dan pengetahuannya adalah kepunyaan Allah SWT. Sebagai seorang Muslim yang mempercayai serta memperakui akan kebenaran Islam, maka tiada timbul akan perasaan ragu-ragu terhadap apa yang telah dijanjikan oleh Allah SWT terhadap bumi Palestin. Akal pemikiran manusia tidak akan tercapai terhadap apa yang telah dirancang serta ditakdirkan Allah SWT terhadap sesuatu itu adalah atas ketentuan dan perancangan dari-Nya. Mempercayai bahawa hikmah yang telah ditakdirkan terhadap sesuatu itu mengikut aturcara Iman dan Takwa itu sudah memadai bagi memperlihatkan kezuhudan kita terhadap Allah SWT. Jika kita melihat dari sudut kacamata duniawi, kelihatan bumi Palestin itu telah diganyang oleh Israel laknatulah dengan begitu hebat sekali. Saban hari ada sahaja berita kematian dari pihak Islam Palestin yang kerap dan sering kita dengar dan lihat, kadangkalanya terlintas dalam diri, persoalan-persoalan yang berkaitan dengan keyakinan terhadap Islam, apabila terpaparnya berita-berita kematian rakyat Palestin yang menyayat hati.




Tahukah kita semua bahawa, mencari keredhaan Allah SWT itu lebih mulia dari mengejar kemahsyuran duniawi?.




Kanak-Kanak Itu Amanah Dari Allah SWT.





Walaupun rakyat Palestin telah meningkat angka korbannya pada setiap hari dan setiap tahun, tetapi rakyatnya tetap berjuang, dan pejuang-pejuang Islam kian tumbuh dari segenap penjuru ruang untuk mengejar dan mencari keredhaan Allah SWT. Negara yang telah dihujani dengan pelbagai bom-bom buatan terbaru Amerika Syarikat dan Israel dengan begitu hebat sekali sejak lebih 40 tahun yang lalu, serta bom-bom tersebut adakalanya dimuatkan dengan bahan-bahan kimialogi yang boleh memudaratkan kesihatan penduduk Palestin, namun hampir lebih 50 tahun kebelakangan ini, rakyat Palestin masih kelihatan sihat dan bertenaga untuk menjalani kehidupan harian mereka. Kesihatan penduduk Palestin masih baik, dari apa yang disangkakan walaupun Negara mereka dihujani dengan bom-bom buatan Israel dan Amerika Syarikat yang 70% nya mengandungi bahan-bahan kimia yang boleh menjejaskan kesihatan mereka. Ini berbeza dengan Negara-negara yang bergolak yang terdapat di Afrika dan benua Asia.



Rakyat Negara Haiti Yang Dilanda Kemiskinan Dan Kebuluran.





Sebagai contohnya di Negara Haiti. Kalau kita lihat, perang saudara yang telah berlaku di sana menyebabkan beribu-ribu rakyatnya mati, manakala dalam situasi tersebut, pihak yang telah menjajah mereka sejak dari awal lagi iaitu Perancis telah menyerang dan membunuh pemberontak dengan begitu kejam sekali. Walaupun perang saudara yang telah diperkuda-kudakan oleh tentera Perancis bagi mengukuhkan lagi cengkaman kuku besinya terhadap Negara Haiti tersebut, peperangan itu tidaklah sehebat perangnya di Negara Palestin. Tentera dan pemberontakan bersenjata tidak mengunakan bom-bom kimia ketika berlakunya perang saudara tersebut. Namun apa yang menghairankan dunia, bahawa rakyat Haiti merupakan sebilangan Negara yang mempunyai bilangan bayi-bayi yang dilahirkan dengan keadaan yang tidak normal dan berpenyakit. Apabila kajian dilakukan oleh WHO (Pertubuhan Kesihatan Sedunia), didapati lebih dari 60% penduduk Haiti mempunyai darah yang tidak sihat serta mudah terdedah dengan pelbagai jenis penyakit yang kronik. Malahan negara tersebut juga merupakan negara yang termiskin di dunia berbanding dengan negara Palestin. Ini berbeza dengan apa yang terjadi di Negara Palestin, di mana Negara yang sering dihujani dengan bom-bom kimia oleh Israel dan Amerika Syarikat, tetapi peratusan kemerosotan kesihatannya amat rendah dan mereka tergolong di kalangan rakyat yang mempunyai kesihatan yang cukup baik dan setanding dengan Negara-negara Asia yang lain. SubhanaAllah! Begitulah hebatnya rahmat dan hidayah Allah Azza Wa Jalla terhadap penduduk Palestin. Persoalannya di sini.



Bom kimia Buatan Amerika Dan Israel







Adakah kesihatan penduduk Malaysia juga sebaik apa yang dikecapi penduduk Palestin?




Adakah negara yang mempunyai menu-menu makanannya yang terbanyak di dunia, mempunyai kesihatan yang lebih baik dari penduduk Palestin?





Sebagai info untuk renungan, purata 6 daripada 10 orang mempunyai penyakit yang berpunca dari tabiat mengambil makanan yang lebih dan tidak teratur. Manakala hampir 30% penduduk Malaysia yang mempunyai umur di bawah 30 tahun mempunyai penyakit yang berpunca dari lebihan pemakanan iaitu penyakit Diabetis, Darah tinggi, penyakit jantung dan Strok. Fikir-fikirkan.




Sekatan Demi Sekatan Dari Israel, Menunjukkan Kebaculan Mereka Terhadap Penduduk Palestin.





Masa kebinasaan Israel yang telah dijanjikan oleh Allah SWT tetap akan terlaksana mengikut ketentuan yang telah ditetapkan oleh-Nya. Sebagai seorang Muslim kita perlu yakin akan hadirnya masa dan ketika berlakunya kebinasaan tersebut. Keyakinan dengan penuh terhadap janji Allah SWT itu wajib disematkan dalam diri kita. Sebagai contohnya, kita semua boleh melihat apa yang telah berlaku sekarang terhadap penghijrahan beramai-ramai bangsa yahudi ke negara Palestin. Ini merupakan salah satu detik menantinya waktu kehancuran rejim Zionis tersebut.



Untuk apa saya katakana begini?




Jawapannya mudah, apabila keseluruhannya penduduk yahudi di serata dunia berpindah ke negara Palestin dan menetap di negara tersebut secara haram dengan menghalau penduduk Palestin dengan kejam, maka ini menunjukkan kepada kita bahawa mereka (yahudi) seolah-olah bakal menyahut hukuman Allah SWT yang telah ditetapkan ke atas mereka atas dosa-dosa mereka yang melampaui batas di bumi Palestin itu. Oleh yang demikian, amat mudahlah bala-bala serta malapetaka yang akan Allah SWT turunkan ke atas mereka atas sebab mereka tinggal secara berkelompok di negara haram Israel tersebut. Maka tika dan saat itulah kebinasaan yang telah dijanjikan berlaku, dan mereka akan tetap dibinasakan terhadap perbuatan-perbuatan jahat mereka di bumi haram yang telah mereka sendiri bina atas dasar-dasar kemurkaan Allah SWT.





Sebagai contohnya yang lain, Allah SWT telah sematkan dalam hati dan jiwa mereka (yahudi) dengan sifat yang berkecamuk. Mereka akan berasa tidak tenteram terhadap apa yang mereka kecapi itu kerana mereka telah dimurkai oleh Allah SWT. Hati mereka remuk, gusar, gundah, takut, hiba dan seribu satu macam penyakit hati atas sebab tiadanya keberkatan dari Allah SWT. Segala cita-cita mereka untuk menubuhkan negara mereka sendiri atas dasar kekerasan terhadap manusia dan penduduk Palestin telah digagalkan oleh Allah SWT. Allah SWT tidak meredhai segala tindakan mereka untuk menubuhkan negara kekerasan mereka. Oleh yang demikian, mereka akan menemui kegagalan terhadap usaha-usaha mereka selama ini. Jika kita lihat, Israel sering berdolak-dalik dalam usaha perdamaian dengan Palestin. Ini kadangkalanya menyebabkan keputusan mereka terumbang-ambing bagaikan ‘perahu di lautan tanpa pendayung’ yang adakalanya mereka sendiri yang mengingkari perjanjian tersebut, walaupun mereka yang mencadangkan perjanjian itu terhadap Palestin. Jelaslah kepada kita semua, bahawa Allah SWT telah turunkan ke atas hati dan jiwa mereka agar tidak akan tenteram dan aman. Apabila hati mereka tidak tenteram, maka timbul pula pelbagai penyakit hati yang boleh membawa kepada kemudaratan kesihatan. Perlu di ingati juga, penduduk Israel merupakan penduduk yang mempunyai bilangan penyakit mental yang pertama tertinggi di dunia berbanding dengan negara-negara Eropah, Afrika dan Asia. Lihat sahaja apa yang berlaku sekarang, mereka sering menyangka buruk terhadap penduduk Palestin dengan membunuhnya secara membabi buta, kadangkalanya kubur-kubur penduduk Islam Palestin juga disangkakan kubu-kubu bawah tanah pejuang Palestin. Malahan apa yang memeranjatkan pula mereka menyangkakan bahawa haiwan, seperti, lembu, unta, ayam, kambing dan sebagainya itu adalah kereta-kereta kebal dari pihak pejuang Islam Palestin. Bukankah ini menunjukkan bahawa tahap tekanan mental mereka itu terlalau tinggi dan hati-hati mereka sebenarnya telah dirundung ketidak tenteraman yang kronik. Begitu juga dengan apa yang terjadinya di negara kita, apabila dengan sewenang-wenangnya ada makhluk yang bertopengkan syaitan telah membuang bayi-bayi yang tidak berdosa ke tempat-tempat yang tidak sepatutnya. Ini juga adalah salah satu ketidak tenteraman hati-hati mereka terhadap dirinya sendiri. Allah SWT telah mencabut rasa ketenangan hati terhadap mereka-mereka yang kufur terhadap perintah-Nya.



Sebagai renungan :


“Rokok yang terdapat di dalam poket seluar mereka tidak dicampak atau dibuang, tetapi sebaliknya, bayi-bayi yang tidak berdosa itu dan merupakan khalifah-khalifah Allah yang mulia pula dibuang di tempat-tempat tertentu dengan begitu kejam sekali”




Inilah hakikat yang perlu kita semua telan!




Ini juga sebagai hujahnya untuk menyatakan bahawa saat kebinasaan Israel itu akan muncul di mana, peperangan di Palestin itu akan menjadi peperangan Islam. Setuju atau tidak, ini adalah hakikatnya. Saya tertarik dengan Hadith Rasulullah SAW yang menyatakan bahawa Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kita tentang peperangan yang gemilang di antara kita dengan orang yahudi, di mana orang yang berada dalam barisan Muslimin tersebut adalah hamba-hamba Allah SWT yang Soleh sahaja. Jaminan Rasulullah SAW itu akan terus menjadi inspirasi umat hingga ke akhir zaman kelak.



Sabda Rasulullah SAW :


“Tidak berlaku hari kiamat sehingga Muslimin memerangi orang yahudi, maka Muslimin membunuh mereka hingga orang yahudi bersembunyi di sebalik batu dan pohon kayu, maka batu dan pohon kayu berkata : ‘Hai Muslim, hai hamba Allah, ini orang yahudi di belakangku marilah membunuhnya’, melainkan pohon Gharqad kerana ia daripada pohon orang yahudi.” (Hadith Riwayat Muslim – No. 7523).




Kebangkitan Pejuang-Pejuang Palestin, Adakah Kita Juga Memiliki Semangat Seperti Mereka?




Jelas bukan saudara dan saudari sekelian, peperangan yang djanjikan itu adalah datangnya dari golongan yang taat kepada Allah SWT. Bertuah bagi rakyat Palestin yang telah Nabi SAW nyatakan dalam hadithnya. Persoalannya di sini.




Adakah kita ini juga tergolong di dalam persamaan dengan rakyat Palestin?




Lupakan sahaja jika kita masih mencintai harta-harta dan kemewahan duniawi yang kita kecapi ini. Malahan lupakan sahaja jika kita masih malas bangun untuk bersolat sunat memohon keampunan serta keredhaan dari Allah SWT. Lupakan sahaja semua perjuangan itu jika kita masih bergelumang dengan kemaksiatan duniawi dan lupakan sahaja jika kita masih mengkhianati sunnah Rasulullah SAW.



Lupakan sahaja!



Lupakan sahaja!



Berapa ramai di antara kita yang masih menyimpan gambar-gambar serta video-video maksiat di dalam telefon bimbit serta komputer peribadi kita?. Berapa ramai di antara kita yang kerja dan hidupnya bergelumang dengan noda-noda syaitan dan berapa ramai di antara kita yang sering melihat dan menonton pekara-pekara maksiat?. Kita melaungkan ‘Perjuangan Buat Palestin’ tetapi dalam masa yang sama masih pergi mengecapi hidangan-hidangan dan budaya-budaya yahudi yang memudaratkan. Ingatlah kita semua, Allah SWT jualah tempat kelak kita semua kembali. Allah SWT jualah yang akan menghitung segala amal perbuatan kita. Ingatlah setiap detik perbuatan, percakapan dan tingkahlaku kita diperhatikan oleh-Nya dan dicatitkan oleh dua malaikat yang telah ditugaskan oleh-Nya. Ingatlah kita semua, buku catitan itu akan dibentangkan di hadapan Allah SWT. Apakah jawapan kita di atas perbuatan maksiat kita itu? Sebagai pengetahuan kita semua, segala luahan dan kata-kata dari hati kita itu juga akan dicatitkan oleh malaikat tersebut. Bukan sekadar percakapan yang sering kita cakapkan itu, tetapi luahan dan kata-kata dalaman hati kita juga akan dicatitkan oleh malaikat untuk dihitungkan di hadapan-Nya kelak. SubhanaAllah!



Maka beruntunglah mereka-mereka yang benar-benar beriman dan bertakwa kepada Allah Azza Wa Jalla.



Israel Yang Dirundung Kedukaan Dari Segenap Sudut.





Detik kemusnahan Israel akan terjadi apabila Allah SWT telah memecahbelahkan Bani Israel di atas muka bumi ini. Di dalam Al-quran ada menyebut akan pekara tersebut. Firman Allah SWT ini sedikit sebanyak telah memperlihatkan kepada kita atas kemurkaan Allah SWT terhadap Bani Israel di atas dosa-dosa yang telah mereka lakukan sejak dari dahulu lagi.



Firman Allah SWT :


Dan Kami pecah-pecahkan mereka (kaum Yahudi itu) berpuak-puak (yang bertaburan di merata-rata) dunia ini. Di antara mereka ada yang soleh dan di antaranya juga yang tidak demikian. Dan kami uji mereka dengan nikmat pemberian yang baik-baik dan bala bencana yang buruk, supaya mereka kembali (bertaubat).” (Surah Al-A’Raf – ayat 168).



Apa yang nyata di sini, di bumi suci itulah sebuah negara kecil yang dipanggil Israel, adalah sebuah ‘Negara Khayalan’ semata-mata. Mereka memperlakukannya sebagai sebuah negara, sebagaimana yang sudah sekian lama dicita-citakan oleh rakyat yahudi. Namun usaha-usaha itu telah digagalkan Allah SWT sehingga ke saat ini.



Kekecewaan Rakyat Israel Terhadap Pemimpin Mereka.





Sesungguhnya Israel yang menyangka bahawa telah tertegak negara mereka di bumi suci itu akan dibawa oleh takdir Allah SWT kepada keruntuhannya. Namun itu semua adalah satu donggengan yang nyata. Mereka telah tertipu oleh diri mereka sendiri. Segala perancangan mereka untuk menubuhkan negara mereka sendiri akan digagalkan oleh Allah SWT. Selepas kaum Muslimin berpegang teguh kepada syariat Allah SWT, maka ketika itulah akan munculnya kemusnahan yang nyata terhadap bangsa yahudi. Mereka tercari-cari hala tuju untuk kehidupan mereka, tetapi semua itu sudah terlambat dan segala perbuatan dosa-dosa mereka akan tetap dibalas oleh Allah SWT.



Firman Allah SWT :


“Dan Kami katakan kepada Bani Israil, sesudah Firaun (dibinasakan): “Tinggalah kamu di negeri itu kemudian apabila datang tempoh hari akhirat, Kami datangkan kamu (ke Padang Mahsyar) dengan bercampur-aduk.” (Surah Al-Isra’ – Ayat 104).



Oleh yang demikian, dapatlah dikupaskan bahawa negara khayalan Israel yang telah mereka impi-impikan itu sebenarnya adalah negara donggengan dari iblis dan syaitan. Mereka tertipu dengan godaan iblis dan syaitan secara keseluruahannya. Mereka mudah mengikuti segala suruhan iblis dan syaitan tanpa merujuk kepada syariat Allah SWT. Dengan terhimpunnya bangsa yahudi di Palestin secara keseluruhannya, maka amat mudahlah bagi Allah SWT membinasakan mereka secara keseluruhan terhadap dosa yang telah mereka lakukan.



Siapakah Pengganas Sebenar?





Janganlah kita terpengaruh dengan budaya dan dakyah-dakyah mereka yang menyesatkan itu. Tanamkanlah urusan-urusan akhirat kepada generasi kita yang akan datang agar tidak mudah terpesong dengan sifat-sifat yang dimiliki oleh kaum yahudi ini. Ajarkan juga kepada generasi kita yang akan datang nanti akan hakikat kehidupan manusia di dunia ini. Janganlah kita semua mengambil jalan mudah akan syariat Allah SWT. Bacalah kitab-kitab yang berkenaan dengan cinta Illahi terhadap ruang kehidupan kita. Ambillah masa dan ketika untuk mendalami lagi ilmu-ilmu Allah. Janganlah kita mengambil ruang masa yang banyak untuk membaca dan mendalami pekara-pekara yang tidak berfaedah serta mendekatkan diri kita dengan pekara-pekara yang mendatangkan syahwat serta menjauhi lagi diri kita terhadap Allah SWT. Janganlah kita semua berbangga dengan ilmu yang telah kita kecapi itu tanpa berkongsi dengan orang lain. Dan janganlah kita berbangga dengan apa yang telah kita kecapi sekarang ini, di mana kita menganggap bahawa ilmu kita itu lebih baik dan tinggi dari ilmu orang lain sehingga menjadikan diri kita begitu riak. Inilah hakikatnya apabila ada segelintir ‘ustaz dan ustazah’ yang hanya mementingkan kemewahan duniawi dari tanggungjawab mereka sebenar. Apabila timbulnya isu-isu yang berkaitan dengan ‘kepentingan’, maka amat mudahlah mereka berdolak-dalik dan memutarbelitkan hukum-hukum Allah malahan adakalanya berdiam diri dan hanya memerhatikan isu-isu tersebut dari jauh. Janganlah kita mempelajari ilmu Allah SWT hanya bergantung kepada seorang ulama’ sahaja. Ramai lagi ulama’-ulama pewaris Nabi yang terdapat di negara kita. Adakalanya mereka-mereka ini bukanlah terkenal dan mahsyur, tetapi ilmu yang dicurahkannya secara ikhlas kerana Allah SWT itu memberi kesan yang baik terhadap diri kita. Tetapi malangnya segelintir dari kita ini yang hanya menumpukan pencarian ilmu-ilmu Allah bergantung dan berharap kepada seorang ulama’ sahaja. Sepatutnya kita semua perlulah rajin mencari ulama’-ulama bagi memantapkan lagi ketakwaan dan keimanan kita terhadap Allah SWT. Ingatlah ilmu Allah SWT itu luas. Apa yang kita miliki ini hanyalah sekelumit dari ilmu-ilmu-Nya.



Wanita Waja, Adakah Wanita Di Malaysia Juga Memiliki Semangat Sepertinya?




Saya tertarik dengan kisah perjalanan di antara Nabi Khidir A.S dan Nabi Musa A.S yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Saya cuba ringkaskan sedikit bagi menyatakan tujuan cerita ini untuk pedoman buat diri saya dan kamu semua. Ketika Nabi Khidir A.s bersama Nabi Musa A.S memulakan perjalanan untuk mencari ilmu-ilmu Allah SWT yang telah Allah wahyukan kepada mereka, ketika itu diriwayatkan bahawa mereka menaiki perahu. Seketikanya mereka berdua di atas perahu tersebut, mereka memerhatikan keadaan sekeliling mereka yang dipenuhi dengan air. Ada riwayat menyatakan bahawa ketika Nabi Khidir A.S dan Nabi Musa A.S berada di atas perahu tersebut, di hujung perahu tersebut telah dihinggapi oleh seekor burung yang hadir untuk meminum air yang terdapat di sekeliling mereka. Lalu burung tersebut meminumnya sedikit demi sedikit mengunakan paruh yang terdapat padanya. Lalu Nabi Khidir A.S menyatakan kepada Nabi Musa A.S bahawa ilmu-ilmu Allah SWT yang telah mereka berdua kecapi itu hanyalah seperti air-air yang telah dihirup melalui paruh burung tersebut sedikit demi sedikit. Tetapi pada hakikatnya bahawa ilmu-ilmu Allah SWT itu adalah luasnya seperti air yang boleh dilihat di sekeliling baginda berdua itu malahan ia lebih dari itu.



Apa yang hendak saya gambarkan di sini adalah, bahawa kita ini hanyalah memiliki secakir atau sekelumit sahaja ilmu Allah SWT yang berada di sisi-Nya. Maka dengan itu carilah ilmu-ilmu Allah SWT itu dengan apa cara sekalipun, janganlah bergantung harap kepada seorang ulama’ sahaja, banyak lagi ulama’-ulama’ yang zuhud yang boleh kita belajar darinya. Mantapkanlah lagi ilmu-ilmu Allah SWT itu agar tetap tersemat dalam diri kita dan generasi akan datang.



WaAllahua’lam.








Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, ampunilah dosa-dosaku, ampunilah dosa kedua ibu dan bapaku. Ampunilah dosa-dosa orang-orang Muslimin dan Muslimat, Mukminin dan Mukminat samaada yang masih hidup ataupun yang telah pergi. Menangkanlah Umat Muhammad, Hancurkanlah kafir kuffar. Amin Ya Rabbal A’lamin.





Takbir!



AllahuAkbar!


AllahuAkbar!


AllahuAkbar!



Thursday, 24 June 2010

Sekatan Gaza Satu Konspirasi.

Oleh : Muhammad Ibnu Nazir.



BismillahirRahmanirRahim. Innal hamda lillahi, nahmaduhu wa nast'inuhu, man yahdihil lahu fala mudhilla lahu, waman yudhlil fala hadiya lahu. Wa asyhadu anla ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu waanna Muhammadan abduhu wa Rasulluhu.




Amma ba'du.




Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, dan Salam Sejahtera.






Alhamdulillah, bersua kita kembali dengan izin-Nya. Rentak perjalanan kini belum berpenghujung, ia akan tetap saya jalan serta huraikan walaupun sudah melebihi dari apa yang saya jangkakan.



Palestin.



Palestin.



Palestin.






Sesuatu yang belum puas untuk saya terjemahkan kepada tamu yang mengundang di sini. Satu artikel yang panjang untuk dimuatkan di laman siber ini. Jika dihitung sekalipun ruang maya ini tidak mencukupi berita-berita yang terkandung berkenaan dengan Palestin. Bumi para Anbiya’ yang penuh dengan rahmat Allah SWT terhadap penduduknya. Bumi yang telah dijanjikan oleh Allah Azza wa Jalla sebagai bumi yang dipenuhi dengan para syuhadah. Bumi yang bergolak tetapi dipenuhi dengan nikmat-nikmat akhirat dari Allah SWT yang tidak dapat dibilang atau dihitung keberkatannya. Kini, Palestin telah dinobatkan sebagai bumi mencari keredhaan Allah SWT. Bumi yang telah di wartakan untuk berjihad. Maka jangan ada di antara kita pergi mengunjungi Palestin tanpa berjihad. Jika berkunjung sekadar untuk menikmati kota-kota lama, menghirup udara segar pada lautannya, menikmati kebab Arab serta daging kambing panggangnya yang enak dan menikmati panorama tempat-temapt sejarah purba, maka hentikanlah niat tersebut, kerana berjihad itu lebih besar dari mengecapi keindahan duniawi. Harus diingati juga, Palestin itu tempat yang telah Rasulullah SAW nyatakan dalam hadith Baginda SAW, “Bahawa akan hadir dari kalangan umatku yang senantiasa berpegang teguh kepada Islam, maka para sahabat pun bertanya di manakah tempat itu ya Rasulullah, maka Baginda menjawab, di sekitar Baitulmaqdis.”




SubhanaAllah!






















“Sekatan Gaza Satu Konspirasi”





Jika kita membaca Utusan Malaysia yang bertarikh 25/Januari/2009, didapati bahawa Presiden Amerika Syarikat, iaitu Barack Obama meminta Raja Arab Saudi iaitu Raja Abdullah membantu menghentikan penyeludupan senjata ke Gaza. Langkah Obama ini sebenarnya satu langkah yang sangat berbahaya. Israel akan terus mengganas dengan lebih kejam terhadap penduduk Palestin yang tidak bersenjata. Gaza tidak ubah ibarat penjara terbesar di dunia yang dikepung dari semua arah, dari tanah, dari laut hinggalah ke ruang udaranya. Kita tidak rela membiarkan tubuh-tubuh mulia itu dirobek peluru dan bom ganas Israel satu persatu. Kita tidak rela tengkuk-tengkuk mereka saban hari dicincang dan disembelih oleh rejim Zionis. Mereka berhak mempertahankan diri. Malahan mereka juga berhak memiliki senjata, makanan, ubat-ubatan, pakaian dan segala-galanya.





Ketika Amerika bebas membekalkan senjata kepada Israel, ia meminta tiada senjata yang dibawa masuk ke Gaza, bukankah ini satu jenayah terhadap penduduk Palestin yang berdaulat?



Mursyid Al-Ikhwan Al-Muslim, Syeikh Muhammad Mahdi Akef.




Akal yang sihat dan mahu berfikir akan melihat penyelewengan ini secara jelas dan tidak berselindung lagi. Inikah keadilan yang kononnya dianuti oleh Obama? Sungguh bodoh orang yang tertipu dengan kata-kata manisnya, dengan kezaliman yang dilakukan didepan mata. Berkenaan dengan itu juga, Mursyid Al-Ikhwan Al-Muslim, Syeikh Muhammad Mahdi Akef mengatakan bahawa pada saat ini, kita sedang menghadapi pertempuran pembanggunan (Jalur Gaza) yang tidak kurang sengit dari sudut politik, dengan pertempuran di medan perang.





Bercakap dalam kolum mingguannya yang berjudul “Salam Penghormatan untuk Perjuangan Gaza,” Akef menyeru bangsa-bangsa Arab dan Islam untuk tetap bangun dan berjaga-jaga kerana pertempuran telah bermula dan masih belum selesai.





Kadar konspirasi cukup besar dan usaha mengaburi kemenangan perang serta usaha mengaburi kemenangan perang serta usaha menghancurkan Hamas dan kekuatannya sekaligus memburuk-burukkan imejnya, masih terus berjalan melalui propaganda media. Richard Falks, seorang pengkritik politik Israel dan wartawan khusus PBB, mengatakan bahawa Israel sebenarnya sudah kalah dalam perang, dan hancurnya kredibiliti.



Richard Falks.



Akef mengigatkan bahawa konspirasi yang berlaku pada saat ini ialah mencegah dan melucutkan senjata daripada para pejuang di Jalur Gaza serta mengharamkan bagi mereka semua keperluan untuk membela diri. Konspirasi ini berupaya merubah kemenangan pertempuran di Jalur Gaza menjadi kekalahan.


Menteri Luar Israel sudah bertemu dengan sekutunya di Amerika dan mengeluarkan dokumen kesefahaman untuk mencegah penyeludupan senjata di Jalur Gaza. Kemudian disusuli oleh KTT Mesir Eropah di Sharm El-Shaikh di mana sebahagian Negara peserta seperti Britain, Perancis dan Jerman mengajukan penghantaran kapal-kapal perang ke Timur Tengah untuk membantu mencegah Hamas daripada mendapatkan bekalan senjata.





Akef meminta rejim dan pemerintah Arab untuk mengkaji peristiwa itu kembali, melihat kembali strategi mereka, dan meletakkan harapan pada jihad dan perjuangan. Kerana hanya jihad satu-satunya yang mempu menghentikan perang melawan keganasan dan kesombongan. Apapun yang bakal mereka lakukan dalam konfrontasi yang akan datang, apabila mereka tidak memiliki senjata pertahanan di tahap minimum, maka mereka akan terkejut dengan konfrantasi tersebut. Generasi yang akan datang di Jalur Gaza yang terdiri daripada anak-anak yang sudah menyaksikan kekejaman terhadap ayah dan ibu mereka, terhadap saudara dan kerabat mereka, akan menjadi sangat berani dan mara menguasai karakter zaman. Mereka akan lebih mampu berinteraksi melawan musuh yang tidak memahami kecuali berinteraksi dengan bahasa jihad.



Dia menjelaskan :


“Hamas dalam pertempuran Gaza menjadi hujung tombak pertempuran yang berjaya menghentikan keganasan, membela tanah air dan tempat suci, membela kehormatan umat dan kemuliaannya. Untuk umat Arab dan Islam, mereka harus menyiapkan bekalan ilmu, teknologi, politik, ekonomi, ketenteraan dan peradaban untuk menghadapi pertempuran yang akan dating demi melawan musuhnya.”



Sekatan senjata ke atas Gaza itu sebenarnya suatu konspirasi untuk mengalahkan Hamas yang sarat dengan jiwa pejuang. Ia bukan penyelesaian terhadap konflik tetapi satu kemusnahan lebih besar yang dirancang untuk masa depan. Kita tidak lagi boleh berdiam diri. Kita tidak lagi boleh percaya terhadap apa jua langkah penyelesaian daripada pihak musuh. Mereka semua sama sahaja, berada di atas satu dasar iaitu ingin menghancurkan Islam secara total.



Mereka sebenarnya sangat takut kepada kekuatan Islam. Allah SWT sendiri yang telah membongkar tentang betapa pengecutnya mereka sebenarnya dengan firman-Nya :


“(Kerana) sesungguhnya kamu – dalam hati mereka, – sangat ditakuti lebih dari Allah; yang demikian itu, kerana mereka ialah kaum yang tidak memgerti (akan kekuasaan Allah dan kebesaranNya).” (Surah Al-Hashr – Ayat 13).






Ayuh, umat Islam semua!



Kenapa perlu takut pada si Pengecut yang amat takutkan kita itu?






Allah SWT membongkar lagi tentang keadaan hati mereka yang berpecah-belah.


Firman-Nya :


“(Orang-orang Yahudi dan orang-orang munafik) dengan keadaan bersatu padu sekalipun, tidak berani memerangi kamu melainkan di kampung-kampung yang berbenteng kukuh, atau dari sebalik tembok. (Sebabnya): permusuhan di antara mereka sesama sendiri amatlah keras; engkau menyangka mereka bersatu padu, sedang hati mereka berpecah belah (disebabkan berlainan kepercayaan mereka). Yang demikian itu, kerana mereka adalah kaum yang tidak memahami (perkara yang sebenarnya yang memberi kebaikan kepada mereka).” (Surah Al-Hashr – Ayat 14).








Maka dengan itu kembalilah kita semua kepada Allah SWT dengan sebenar-benarnya. Janganlah kita mengikuti golongan-golongan yang dimurkai Allah Azza Wa Jalla. Ketahuilah rahmat-Nya amat hampir kepada orang-orang yang benar-benar beriman dan bertakwa.



Firman-Nya :


“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

(Surah Al-Hashr – Ayat 18).




Saya tertarik dengan satu kata-kata pujangga Arab yang berbunyi,



“Apa ertinya Palestin,

Tanpa Masjid Al-Aqsa dan tanpa Al-Quds,

Palestin tanpa Al-Quds,

Seperti jasad tanpa kepala.”




Dalam akhbar harian kita keluaran ‘Mingguan Malaysia’ yang bertarikh 11 Januari 2009, Saudara Zin Mahmud menyatakan bahawa :


“Dalam mana-mana peperangan, mangsa pertama ialah kebenaran. Di atas cebisan maklumat dari penulis ini dapat dirasakan betapa perit dan sengsaranya rakyat Palestin di Gaza akibat menjadi mangsa Israel. Ketika kini, perang panjang oleh Israel yang dilancarkan terhadap rakyat Palestin sejak tahun 40-an dahulu memihak padanya. Keupayaan mereka untuk menang bermula dengan penguasaan mereka terhadap media antarabangsa. Untuk melawan kembali, umat Islam mesti menang dalam medan media.”



Sekatan terhadap penduduk Gaza merupakan satu bentuk konspirasi yang telah dimainkan oleh Israel serta sekutu-sekutu rapatnya yang hadir menghulurkan leher-leher mereka untuk dipancung oleh pejuang-pejuang Islam Palestin. Jika kita lihat dari sudut yang jauh, sememangnya Israel terlalu takut dan gerun terhadap pejuang-pejuang Palestin sehingga mereka merangka pelbagai helah dan tipu muslihat untuk tidak berdepan secara sendirian terhadap pejuang Palestin. Jiwa mereka begitu tertekan sekali, apabila masyarakat dunia Islam sekeras-kerasnya mengutuk tindakan mereka. Mereka kelihatan buntu terhadap tindakan mereka kepada penduduk Palestin. Saban hari ada sahaja tindakan bodoh mereka terhadap penduduk Palestin yang rata-ratanya bersenjatakan batu.





Dalam situasi begini, Amerika Syarikat tidak terlepas untuk memainkan peranannya dengan mengura-urakan bahawa pejuang Islam Palestin itu sebenarnya adalah kumpulan militan pengganas melalui propaganda media-media mereka. Dengan jalan pintas sedemikian dapatlah mereka mengambarkan bahawa pejuang Palestin tersebut merupakan kumpulan yang dibenci oleh seluruh penduduk dunia. Namun Allah SWT jualah Maha Berkuasa dan Maha Bijaksana. Kebenaran itu terserlah apabila masyarakat dunia sudah muak serta jemu dengan ‘hidangan’ fitnah dan pembohongan Amerika serta Israel tersebut terhadap berita-berita serta maklumat-maklumat yang telah mereka khabarkan kepada dunia. Oleh yang demikian, maka timbullah satu situasi pincang terhadap Israel dan Amerika, apabila ramai golongan aktivis keamanan yang berbagai bangsa dan agama telah hadirkan diri mereka meredah lautan, udara dan darat untuk membantu penduduk Gaza. Ketika itu juga Israel dan Amerika kelihatan begitu terkejut dan tertekan terhadap tindakan pihak-pihak yang prihatin terhadap penduduk Gaza tersebut.





Kini, dunia hampir kepada kemuncaknya, pembohong akan tetap dengan dogmanya, tertindas pula akan tetap terbela. Hujahnya ketika ini, di mana masyarakat dunia sudah membuka minda mereka terhadap pekara yang sebenar apa yang terjadi di Gaza. Gaza bukan satu lagi medan penipuan Israel dan Amerika. Gaza adalah bumi Islam. Gaza juga adalah bumi berdaulat yang tidak mudah diperkotak-katikkan oleh musuh-musuh Islam. Maka dengan itu hulurkanlah saudara-saudari sekelian sedikit kemewahan yang kita kecapi sekarang ini untuk penduduk Palestin. Bantulah mereka dengan seikhlas-ikhlasnya. Ingatlah Allah jua tempat kita berserah. Allah jualah tempat kita memohon. Allah jualah tempat kita berlindung dan Allah jualah yang mengatur segala-galanya.





Takbir!



AllahuAkbar!


AllahuAkbar!


AllahuAkbar!






“Sekatan Gaza Satu Konspirasi”





You May Also Like These Article

Related Posts with Thumbnails